English Version | Bahasa Indonesia

Kasunanan Surakarta Hadiningrat Gelar Upacara Mahesa Lawung

08 April 2011 08:19


Kerabat Paku Buwono XIII Habangehi dan abdi dalem Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat mengadakan upacara Wilujengan Nagari Mahesa Lawung di Sitinggil Lor Keraton Kasunanan, Senin (4/3/2011), untuk mengawali upacara Sesaji Mahesa Lawung di Alas Krendowahono, Karanganyar. Dalam ritual tersebut, ulama dan abdi dalem keraton memanjatkan doa untuk keselamatan negara. Upacata dilengkapi sesaji berupa ayam panggang, kelapa muda, nasi putih, bunga tujuh rupa dan kepala kerbau yang masih dibungkus kain putih.

Menurut Pengageng Museum Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat, KGPH Puger, kepala kerbau adalah simbol kebodohan yang harus diperangi. “Prosesi pemendaman kepala kerbau di Alas (hutan) Krendowahono menjadi simbol bahwa kebodohan harus dipendam sedalam-dalamnya,” tutur Puger saat ditemui seusai upacara.

Puger menambahkan, dulu upacara Mahesa Lawung untuk menghormati para leluhur. Namun, sekarang lebih berkembang karena doa juga dipanjatkan untuk keselamatan negara. “Kami harap Indonesia menjadi negara yang aman, tentram dan makmur,” ujarnya.

Pada kesempatan tersebut, pihaknya mengundang sejumlah mahasiswa Jurusan Sastra Daerah Fakultas Sastra dan Seni Rupa Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo untuk mengikuti ritual adat. Puger berpendapat upacara ritual seperti Mahesa Lawung harus diketahui generasi muda agar di masa mendatang dapat ikut melestarikannya.

Sumber: http://www.solopos.com/


Dibaca : 1714 kali
« Beranda kerajaan

Share

Form Komentar